Berita > Kesehatan
Dibulan Oktober, Mari Kenali Ciri-Ciri dan Penyebab Kanker Payudara
13 Oct 2015 13:35:29 WIB | Saritya | dibaca 614
Ket:
Foto:

Taiwan, LiputanBMI - 13 Oktober mari kenali penyebab dan gejala kanker payudara. Menyusul ditetapkannya Oktober sebagai bulan kepedulian terhadap kanker payudara, sejumlah organisasi peduli kanker mengajak para wanita di seluruh dunia untuk 'membebaskan kewanitaan' mereka selama sehari penuh. Tujuannya adalah meningkatkan kesadaran masyarakat atas problem kanker payudara dan mengumpulkan dana untuk pengembangan riset mengenai kanker payudara.

Dilansir Fox News, hari tanpa bra awalnya dirayakan setiap tanggal 9 Juli. Sementara national bra day yang diperingati setiap tanggal 13 Oktober baru dimulai sejak tahun 2011 lalu.

Kanker payudara adalah kanker paling umum di kalangan wanita. Hal ini cenderung terjadi pada usia lebih dini daripada kanker lain atau serangan jantung dan stroke. Kemungkinan terkena kanker payudara meningkat secara dramatis pada usia wanita : 13 dari 1.000 perempuan di usia 40-an; 23 dari 1.000 perempuan di usia 50 tahunan; 29 dari 1.000 wanita berusia 60-an; dan 31 dari 1.000 perempuan di 70-an mereka.

Kanker payudara jarang terjadi pada pria, terhitung kurang dari 1% dari semua kasus. Kanker payudara adalah penyebab paling umum kedua kematian akibat kanker pada wanita.

Sebelum mengetahui lebih jauh tentang kanker payudara, kita perlu mengetahui penyebab dan gejalanya terlebih dahulu agar kita dapat lebih waspada terhadap penyakit yang satu ini.

Penyebab Kanker Payudara

Sel-sel tubuh selalu memperbanyak diri sepanjang hidup kita, saat jaringan habis kemudian sel-sel mereka diganti dengan cara yang terkendali. Kanker payudara seperti semua kanker, terjadi ketika kontrol yang hilang kemudian sel-sel mulai membelah diri pada tingkat yang sangat tinggi.

Penyebab atau Pemicu yang dapat meningkatkan peluang seorang wanita terkena kanker Payudara.

Para ahli tidak yakin apa yang menyebabkan kanker payudara. Sulit untuk mengatakan mengapa ada orang yang mengidap penyakit sementara yang lain tidak. Kita tahu bahwa beberapa faktor risiko dapat berdampak pada kemungkinan wanita terkena kanker payudara. Beberapa faktor tersebut ialah sebagai berikut :

Semakin tua seorang wanita, semakin tinggi risikonya terkena kanker payudara. Usia merupakan faktor risiko. Lebih dari 80% dari semua kanker payudara wanita terjadi di antara perempuan berusia 50 + tahun (setelah menopause ).
Genetika – wanita yang memiliki kerabat dekat yang memiliki / telah payudara atau kanker ovarium lebih mungkin untuk mengembangkan kanker payudara. Jika dua anggota keluarga dekat mengidap penyakit ini, itu tidak berarti mereka berbagi gen yang membuat mereka lebih rentan, karena kanker payudara adalah kanker yang relatif umum. Sebagian besar kanker payudara tidak turun-temurun. Wanita yang membawa gen BRCA1 dan BRCA2 memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara dan atau kanker ovarium. Gen-gen ini bisa diwariskan. TP53, gen lain, juga terkait dengan risiko kanker payudara yang lebih besar.

Sebuah sejarah kanker payudara – wanita yang telah menderita kanker payudara, bahkan kanker non-invasif, lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit ini lagi, dibandingkan dengan wanita yang tidak memiliki riwayat penyakit.
Setelah memiliki beberapa jenis benjolan payudara – wanita yang telah memiliki beberapa jenis jinak (non-kanker) benjolan payudara lebih mungkin untuk mengembangkan kanker di kemudian hari. Contohnya termasuk hiperplasia duktus atipikal atau karsinoma lobular in situ.

Jaringan payudara yang padat – wanita dengan jaringan payudara lebih padat memiliki kesempatan lebih besar untuk terkena kanker payudara.
Paparan estrogen – wanita yang mulai mengalami periode sebelumnya atau memasuki masa menopause lambat dari biasanya memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara. Hal ini karena tubuh mereka telah terkenaestrogen lebih lama. Paparan estrogen dimulai ketika periode mulai, dan menurun secara dramatis selama menopause.

Obesitas – pasca-menopause wanita gemuk dan kelebihan berat badan mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara.Para ahli mengatakan bahwa ada tingkat yang lebih tinggi dari estrogen pada wanita menopause obesitas, yang mungkin menjadi penyebab dari risiko yang lebih tinggi.
Tinggi – tinggi dari rata-rata wanita memiliki kemungkinan sedikit lebih besar terkena kanker payudara dibandingkan wanita yang lebih pendek dari rata-rata. Para ahli tidak yakin mengapa.
Konsumsi alkohol -. Yang lebih banyak alkohol seorang wanita secara teratur minum, semakin tinggi resiko nya terkena kanker payudara adalah The Mayo Clinic mengatakan bahwa jika seorang wanita ingin minum, dia tidak boleh melebihi satu minuman beralkohol per hari.

Merokok, Penelitian terbaru menunjukkan bahwa perempuan yang mulai merokok secara teratur dalam waktu 5 tahun dari awal periode menstruasi mereka, 70% lebih mungkin mengalami kanker payudara sebelum usia 50 dibandingkan non-perokok

Paparan radiasi – menjalani X-ray dan CT scan dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena kanker payudara sedikit. Para ilmuwan di Pusat Kanker Memorial Sloan-Kettering menemukan bahwa perempuan yang telah diobati dengan radiasi dada untuk kanker anak memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara
Kontrasepsi oral meningkatkan risiko kanker payudara, jika digunakan selama bertahun-tahun

HRT (hormone replacement therapy) – kedua bentuk, gabungan dan estrogen-satunya HRT terapi dapat meningkatkan risiko seorang wanita terkena kanker payudara sedikit. Gabungan HRT menyebabkan risiko yang lebih tinggi.

Pekerjaan tertentu – Peneliti Perancis menemukan bahwa wanita yang bekerja pada malam hari sebelum kehamilan pertama memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara pada akhirnya .

Peneliti Kanada menemukan bahwa pekerjaan tertentu, terutama yang membawa tubuh manusia ke dalam kontak dengan kemungkinan karsinogen dan endokrin terkait dengan risiko yang lebih tinggi terkena kanker payudara .Contohnya termasuk bar / perjudian, otomotif manufaktur plastik, logam-kerja, pengalengan pangan dan pertanian. Mereka melaporkan temuan mereka dalam edisi November 2012 Kesehatan Lingkungan

Implan kosmetik dapat merusak ketahanan hidup kanker payudara – wanita yang memiliki implan payudara kosmetik dan mengembangkan kanker payudara mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk meninggal prematur membentuk penyakit dibandingkan dengan perempuan lain, para peneliti dari Kanada melaporkan dalam BMJ (British Medical Journal)(Mei 2013 isu ).

Tim melihat dua belas artikel peer-review studi observasional yang telah dilakukan di Eropa, Amerika Serikat dan Kanada. Para ahli telah lama bertanya-tanya apakah implan payudara kosmetik mungkin membuat lebih sulit untuk melihat keganasan pada tahap awal, karena mereka menghasilkan bayangan pada mammogram.

Dalam studi terbaru ini, para peneliti menemukan bahwa wanita dengan implan payudara kosmetik memiliki risiko 25% lebih tinggi dari didiagnosa menderita kanker payudara ketika penyakit sudah maju , dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki implan. Wanita dengan payudara kosmetik yang didiagnosis dengan kanker payudara memiliki risiko 38% lebih tinggi dari kematian akibat penyakit ini, dibandingkan dengan pasien lain yang didiagnosis dengan penyakit yang sama yang tidak memiliki implan, para peneliti menulis. Setelah memperingatkan bahwa ada beberapa keterbatasan dalam dua belas studi mereka melihat, penulis menyimpulkan “penyelidikan lebih lanjut diperlukan ke dalam efek jangka panjang dari kosmetik implan payudara pada deteksi dan prognosis kanker payudara, disesuaikan untuk pembaur potensial.”

Risiko yang dapat meningkat kanker payudara sangat berhubungan dengan faktor-faktor di atas, meskipun statistiknya cukup kecil. Bahkan, bagi kebanyakan wanita, satu-satunya faktor risiko yang mereka miliki adalah pada usia lebih dari 50 tahun. Setiap masalah harus didiskusikan dengan dokter Anda.

Gejala Kanker Payudara

Gejala hanya dirasakan oleh pasien, dan dijelaskan ke dokter atau perawat, seperti sakit kepala atau sakitlainnya. Tanda adalah sesuatu yang pasien dan lain-lain dapat mendeteksi, misalnya, ruam atau pembengkakan.

Gejala awal kanker payudara biasanya meluas dan menebalnya jaringan pada payudara wanita, atau benjolan. Mayoritas benjolan tidak bersifat kanker;Namun, perempuan harus mendapatkan kejelasan dan mereka harus segera diperiksa oleh seorang profesional perawatan kesehatan.


Beberapa tanda-tanda awal kemungkinan kanker payudara
Menurut National Health Service, Inggris, wanita yang mendeteksi salah satu tanda-tanda atau gejala berikut harus segera memberitahu dokter mereka:

Sebuah benjolan di payudara
Rasa sakit di ketiak atau payudara yang tampaknya tidak terkait dengan periode menstruasi wanita
Pitting atau kemerahan pada kulit payudara;seperti kulit jeruk
Ruam di sekitar (atau) salah satu puting
Sebuah pembengkakan (benjolan) di salah satu ketiak
Suatu area dari jaringan menebal di payudara
Salah satu puting memiliki debit; kadang-kadang mungkin mengandung darah
Puting perubahan dalam penampilan; mungkin menjadi cekung atau terbalik
Ukuran atau bentuk perubahan payudara
Puting-kulit atau payudara kulit mungkin sudah mulai mengelupas, skala atau serpihan.
Sembilan dari sepuluh perempuan adalah mereka yang pertama melihat benjolan di payudara mereka. Biasanya tidak menyakitkan, tapi dapat menyebabkan sensasi yang tidak biasa di daerah di mana benjolan tersebut.

Ketika tumor tumbuh di saluran susu, perdarahan dapat terjadi dari puting dan ukuran atau bentuk payudara bisa berubah. Selain itu, puting mungkin keras, atau kulit akan mengkerut, menyebabkan tampak seperti lesung pipi muncul. Gejala lain yang mungkin termasuk benjolan atau pembengkakan terjadi di ketiak dan berwarna kemerahan atau pembengkakan pada payudara.

Sementara ini, mungkin tanda-tanda kanker payudara mereka juga dapat mengindikasikan kondisi non-kanker yang lain. Bahkan, sekitar 8 dari 10 pertumbuhan payudara non-kanker. Namun, harus berkonsultasi pada dokter untuk menentukan penyebab pasti benjolan.

Itulah beberapa penyebab dan gejala kanker payudara, semoga artikel yang saya tulis ini dapat bermanfaat bagi Anda para pembaca khususnya dan juga bagi semua orang. Terimakasih.
(SRT, 13/10)

PBBC Liputan BMI
Universitas Terbuka Riyadh