Berita > Seputar TKI
Dua Purna TKI Sukses Asal Indramayu, Hadiri Asia Liberty Forum 2018
13 Feb 2018 13:10:49 WIB | Juwarih | dibaca 1076
Ket: Penyerahan Buku oleh General Manager CIPS Sara Sihaloho, kepada 2 purna TKI Indramayu di Jakarta
Foto: CIPS Indonesia
Jakarta, LiputanBMI - Panitia Forum Lembaga Kajian Internasional, Center for Indonesian Policy Studies (CIPS), mengundang dua purna TKI asal Indramayu untuk hadir dalam acara peluncuran buku di akhir rangkaian kegiatan Asia Liberty Forum 2018 di hotel Mandarin Oriental, Jakarta pada Minggu (11/2/2018).

"Kami undang mereka berdua untuk menghadiri peluncuran buku berjudul "12 Indonesia Dreams from Migran Workers to Entrepreneurs" diakhir rangkaian kegiatan," ucap Vera Erwaty Ismainy, panitia Asia Liberty Forum 2018, kepada LiputanBMI, Selasa (13/2/2018).

Dua dari 12 eks pekerja migran yang ditulis dalam buku berjudul "12 Indonesia Dreams from Migran Workers to Entrepreneurs" berasal dari Indramayu dan sisanya dari beberapa daerah pengirim TKI yang ada di pulau Jawa.

Vera mengatakan, purna TKI yang diundang oleh panitia hanya dua orang diantaranya; Kanipah (33), merupakan warga Desa Dadap, Kecamatan Juntinyuat, dan Rohayati (28), warga Desa Krasak, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.

"CIPS membuat buku ini khusus untuk memaparkan kisah sukses para eks pekerja migran yang berhasil meningkatkan kesejahteraan keluarganya lewat wirausaha kepada peserta forum Internasional," kata Vera.

Vera melanjutkan, Asia Liberty Forum merupakan forum internasional yang digagas oleh Atlas Network, sebuah lembaga kajian (think tank) non profit yang berasal dari Amerika Serikat, terhubung dengan lebih dari 450 think tank dilebih dari 100 negara. Atlas Network menggelar beberapa forum regional, salah satunya adalah ALF untuk wilayah Asia.

Dalam tiap pelaksanaannya, Atlas Network selalu bekerjasama dengan think tank lokal yang berasal dari negara tempat diadakannya ALF. Pada pelaksanaan ALF tahun 2018 di Indonesia, Atlas Network bekerjasama dengan Center for Indonesian Policy Studies (CIPS), sebuah think tank Indonesia yang meneliti kebijakan publik di beberapa bidang, seperti isu perdagangan, pangan, pendidikan, dan kesejahteraan rakyat.

Kanipah, purna TKI Jordan yang sukses mendirikan Bimbel Bahasa Inggris gratis untuk anak-anak TKI di Desa Dadap, merasa senang bisa hadir dalam forum internasional.

"Suatu kebanggaan bagi saya bisa menghadiri forum internasional seperti ini, sebelum saya gabung menjadi anggota SBMI jujur saja saya belum pernah dan seperti belum tentu bisa," tuturnya.

Senada dengan Kanipah, Rohayati, purna TKI Abu Dhabi, yang sukses berwirausaha membuat aneka jenis kue di Desa Krasak, merasa terharu ketika tampil di depan forum saat menerima buku dari Direktur eksekutif CIPS.

"Ya saya sangat terharu dan senang sekali bisa berada ditengah-tengah tamu dari berbagai negara, kesempatan seperti ini saya yakin tidak semua purna TKI bisa merasakannya," pungkasnya.

(JWR/IYD, 13/02)
BRI KSA
Universitas Terbuka Riyadh
BNI Saudi Arabia
ATC Cargo
psstki